Mengenal Keindahan Teater Jepang

Beberapa karya sastra terbaik Jepang ditulis untuk teater. Bentuk utama pertama teater Jepang adalah Nō atau teater “kemampuan”. Seni ini diciptakan pada akhir 1300 dan 1400-an, sebagian besar oleh Kan’ami dan putranya Zeami. Mereka adalah aktor dan dramawan yang didukung oleh penguasa para prajurit di zaman itu.

Teater JepangBerpusat pada tarian, gerakan Nō sangat lambat dan simbolik. Drama Nō yang paling populer adalah tentang peristiwa dan legenda dari masa lalu. Mereka sering berkaitan dengan pencarian akan penyelamatan atau pencerahan Buddha. Syair-syair sastra terkaya dari drama Nō ditulis dalam bahasa puisi klasik.

Bentuk utama kedua dari teater dalam sejarah Jepang adalah Bunraku, atau teater boneka. Seperti puisi haiku dan prosa dari Ihara Saikaku, Bunraku adalah produk dari kebudayaan pedagang selama periode Tokugawa. Dramawan terbesar teater boneka adalah Chikamatsu Monzaemon, yang bersinar pada awal abad ke-18. Drama Chikamatsu yang paling dikenal barangkali adalah yang berhubungan dengan bunuh diri ganda dari para pecinta yang terbelah antara perasaan manusia dan tuntutan keras masyarakat.

Teater Kabuki juga diciptakan selama periode Tokugawa. Namun, dalam Kabuki naskah hanya memberikan panduan bagi aktor dan tidak memiliki nilai sastra yang sama dengan naskah dari teater boneka. Nō dan Kabuki memiliki keunikan masing-masing dalam kesenian Jepang yang indah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s