Mengapa Kita Tidak Bisa Menciptakan Mesin Waktu?

mesin-waktu

Ya, secara teoritis memang mungkin untuk melakukan perjalanan ke masa depan, tetapi tidak untuk kembali ke masa lalu. Kita dapat melakukan perjalanan lebih cepat melewati waktu dengan mengubah kecepatan relatif atau melakukan percepatan, ide ini berakar pada teori khusus relativitas Einstein. Untuk bisa melakukannya kita diharuskan untuk melakukan perjalanan sedekat mungkin dengan kecepatan cahaya, yaitu sekitar 186.000 mil per detik.

Sejauh ini, manusia tercepat yang telah tercatat, hanya mampu melakukan perjalanan dengan kecepatan tujuh mil per detik, yaitu ketika astronot menuju dan datang kembali dari Bulan. Masih jauh sekali dari kecepatan yang dibutuhkan.

Semakin cepat Anda melakukan perjalanan, waktu lebih lambat bergerak relatif terhadap pengamat stasioner. Sirius, yaitu bintang yang di analogikan dengan hewan anjing, merupakan bintang paling terang yang kita lihat di langit malam, sekitar sembilan tahun cahaya.

Jika Anda bepergian pada 99.99999999 persen kecepatan cahaya, efek relativistiknya adalah tujuh puluh ribu kali dari normal. Massa meningkat sebesar tujuh puluh ribu, maka waktu melambat dengan jumlah yang sama, dan panjang kontrak pun dengan jumlah yang sama.

Anda bisa pergi ke Sirius di pagi hari dan kembali larut malam. Anda akan sedikit berkurang satu hari lebih tua, tetapi orang-orang  lain di Bumi akan menjadi delapan belas tahun lebih tua karena anda pergi selama 9 tahun dan kembali sembilan tahun kemudian dari Sirius. Tidak ada sihir di sini, tidak ada voodoo apapun. Namun, kita hanya tidak memiliki cara pada saat ini untuk mendapatkan kecepatan tersebut. Ilmu yang dimiliki manusia sangatlah terbatas sekali.

Sebuah teleskop merupakan salah satu jenis mesin waktu. Karena memungkinkan Anda untuk melihat ke masa lalu. Jika Anda melihat Galaksi Andromeda di langit malam, Anda melihat dua juta tahun ke masa lalu. Cahaya Andromeda yang Anda lihat malam ini meninggalkan Andromeda dua juta tahun yang lalu. Galaksi Andromeda bahkan mungkin tidak berada di sana sekarang. Yang kita ketahui adalah bagaimana Andromeda itu tampak dua juta tahun yang lalu.

Kita tidak dapat mengamati atau melihat ke masa depan karena belum terjadi, tetapi kita dapat membuat prediksi dan dugaan tentang hal itu . Tentu saja, kebanyakan dari prediksi tersebut merupakan tebakan yang didasarkan pada apa yang sudah kita ketahui. Dan tidak peduli seberapa ahli kita memprediksi hal itu, kita semua harus peduli tentang masa depan, karena kita semua akan menghabiskan sisa hidup kita di sana.

lampukecil-3

Istilah ” Time Warp ” berasal dari fiksi ilmiah. Time Warp atau waktu lengkung adalah merupakan anomali, diskontinuitas, atau distorsi dalam perjalanan waktu yang akan memungkinkan kejadian dari satu periode waktu atau era berpindah ke era lain. Waktu lengkung adalah eksentrisitas di mana orang-orang dan peristiwa dari satu usia bisa dibayangkan ada di zaman lain.

Kadang-kadang mengacu, ya semacam bercanda, dengan bagaimana cara hidup orang-orang. Misalnya, ” Tidak ada dalam kehidupan mereka yang telah berubah sejak tahun 1950-an, mereka tinggal dalam time warp”.  Ya, konotasi Time Warp sering digunakan orang-orang barat untuk menggambarkan keadaan yang sama dan tidak berubah dalam kehidupan mereka ^_^.

Seringkali, orang-orang mengacu pada konsep Albert Einstein bahwa waktu dan ruang membentuk sebuah kontinum, yang berupa lipatan, belokan, dan tikungan dari titik pandang pengamat. Tapi sebagian besar gagasan ” waktu lengkung ” mengacu pada konsep bahwa orang-orang atau sebuah pesawat ruang angkasa dapat melakukan perjalanan lebih cepat dari perjalanan cahaya. Ingatkah anda dengan segmen dalam serial televisi Star Trek, di mana Kapten Kirk meminta kru untuk membawa pesawat ruang angkasa Enterprise untuk Warp 5 . ” Warp 5 ” berarti mereka bepergian 125 kali kecepatan cahaya menurut rumus tabel warp yang lama.

Semua hal itu tampak nyata dalam sebuah program televisi dan film. Namun kenyataan yang terjadi sangat berbeda. Salah satu hal yang khusus mengenai teori relativitas ialah, Einstein menunjukkan bahwa tidak ada peralatan manusia yang dapat melakukan perjalanan lebih cepat dari kecepatan cahaya. Namun perdebatan mulai muncul dikalangkan ilmuwan mengenai adanya Tachyon, yaitu sebuah partikel yang bergerak melebihi kecepatan cahaya, namun karena manusia tidak bisa mengetahuinya dan mengukurnya, maka batas maksimal dari kecepatan yang digunakan oleh para ilmuwan ialah sebatas kecepatan pada kecepatan cahaya.

Jadi dengan demikian tidak ada peralatan canggih seperti teleportasi, tidak ada ” beam me up, Scotty, ” pada film Star Trek.  Dan juga tidak ada peralatan manusia yang mampu untuk melakukan perjalanan lebih cepat dari perjalanan cahaya. Perjalanan cahaya merupakan batas kecepatan tertinggi alam semesta yang telah di ukur oleh manusia. Jika Anda akan bepergian lebih cepat dari kecepatan cahaya. Anda bisa melupakan sejenak, tentang kena tilang polisi lalu lintas atau bahkan pesawat jet yang mengawasi udara.

Albert Einstein bertanya-tanya bagaimana dunia akan terlihat jika ia bisa bepergian seperti seberkas cahaya. Butuh waktu sepuluh tahun untuk mencari tahu akan hal itu. Jawabannya: Dia tidak akan pernah bisa, karena pada kecepatan cahaya, waktu masih berdiri, meningkatkan massa hingga tak terbatas, dan melakukan kontrak yang panjang menuju ke saluran yang sempit. Kelengkungan di ruang angkasa sebenarnya merupakan kelengkungan ruang – waktu, yang biasa kita sebut sebagai gravitasi. Isaac Newton menjelaskan bagaimana gravitasi berperilaku, tapi Albert Einstein menjelaskan mengapa gravitasi bertanggung jawab terhadap bagaimana dua benda di alam semesta tarik-menarik satu sama lain.

lampukecil-17

Artikel di atas saya susun dari jurnal ilmiah mengenai teori perjalanan ruang dan waktu, saya sangat menyarankan para pembaca untuk merenungkan kembali hikmah peristiwa Isra dan Mi’raj di mana Nabi Muhammad melakukan perjalanan dari Masjidil Haram hingga Masjidil Aqsa kemudian naik menuju Sidratul Muntaha, sebuah tempat paling tertinggi dan sangat luas bahkan semua makhluk tidak dapat melampauinya. Dan disanalah Nabi Muhammad mendapatkan perintah langsung dari Allah SWT untuk menunaikan shalat 5 waktu.

Perjalanan Nabi Muhammad yang hanya dalam waktu semalam menaiki Buraq (makhluk yang terbuat dari cahaya) melampaui bintang Sirius, melampaui galaksi Andromeda, melampaui seluruh alam semesta, melampaui langit ketujuh, hingga ke Sidratul Muntaha atas seijin Allah SWT hanya dalam waktu semalam mampu melintasi ruang dan waktu, jauh dari kemampuan manusia untuk menjangkaunya dengan akal pikiran dan hitung-hitungan matematis.

Artikel Menarik Lainnya :

LampuKecil.com

Advertisements

One thought on “Mengapa Kita Tidak Bisa Menciptakan Mesin Waktu?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s